Kita Nge-tips Yuk… Ngatur Keuangan di Bulan Ramadhan !!!

Artikel ini di Submit Pada 2015/06/16 Oleh: Ni’matul Abadiah

 

Kita Nge-tips Yuk… Ngatur Keuangan di Bulan Ramadhan !!! — Pengennya sih… ketika bulan ramadhan tiba, kita juga sedikit lebih bisa menghemat pengeluaran. Tapi, kadang kok malah sama aja ya dengan 11 bulan lainnya. Atau sebaliknya, malah lebih boros dari yang biasanya. Hehe… kamu termasuk orang yang mana? Yang bisa ngirit your money pas bulan ramadhan atau yang bisa ngebocorin kantong kamu sendiri dengan berdalih ga nyadar atau melampiaskan balas dendam kesumat karena sudah nahan-nahan ga makan dan minum ampe maghrib? Lalu, saat mau berbuka puasa, beli macem-macem penganan yang menarik nafsu mata dan lidah kamu. Padahal, belum tentu semuanya kemakan. Duh, ampun dah kalo gitu… ga usah ngikut ngaturin isi dompet or isi rekeningmu deh saat bulan ramadhan ye…

 

Sebenarnya sih… memang ga ada perbedaan yang signifikan antara pengeluaran di bulan puasa dengan pengeluaran di bulan lainnya. So what??? Sabar mas Bro en mba Sist… to be calm ya… katanya sih, yang ngebedain itu cuma pola konsumsi dan gaya hidup aja. Hayoo… mikir rame-rame… bener juga kan? Contohnya ni ye… kalo ga puasa kan biasanya orang rata-rata makan tiga kali sehari. Pagi, siang, en sore or malam. Sedangkan di bulan puasa cuma pas buka en sahur aja. Itu contoh pola konsumsi yang berbeda. Nah, kalo gaya hidupnya mungkin yang dulunya saat hari biasa ngatur biaya makan sekali rata-rata 10ribu dikali tiga jadi 30ribu perhari, tapi pas bulan puasa, biaya makan saat buka dan sahur masing-masing 15ribu. Kan sama aja jadinya. Mangkanya ga ada yang berubah pola atur keuangannya, kecuali tetap sama biaya makan sekalinya 10ribu. Jadi, bisa hemat 10ribu.

 

Baiknya sih… kita coba ngetips yag berikut ini, moga-moga deh keuangan saat bulan ramadhan bisa sebagian terselamatkan dengan belanjaan yang bisa kita tahan. Oke..bro en sist..?

 

Pertama, mengendalikan nafsu konsumtif. Ya haruslah… Saat puasa kan harus bisa nahan diri dari hawa nafsu, apalagi serangan nafsu konsumtif macam kebanyakan yang terjadi. Ya… jangan salahkan kebanyakan yang jualan saat bulan ramadhan, apalagi makanan en minumannya bikin sering ngiler. Apalagi lagi kamu jalan-jalannya di pasar kuliner ramadhan. Duh, kadang pengen beli ini kadang pengen beli yang ntuh kadang pengen beli semuanya aja atau berpikiran beli penjualnya sekalian deh, ops.. he becanda. Harus kuat iman pokoknya lah bila serangan begituan tiba-tiba muncul. Tapi, ga salah kok bila ingin memanjakan lidah dengan belanja makanan yang mengundang selera asal jangan berlebihan alias secukupnya aja. So, pilah en pilih mana yang diperluin buat dibeli juga bedain mana yang kamu butuhin en mana yang sekedar pengennya nafsu.

 

Kedua, membeli keperluan bahan pokok sebelum ramadhan tiba. Nah, biasanya kan harga kebutuhan bahan pokok bisa naik tuh saat bulan puasa. Sedangkan pada saat yang sama, income tidak bertambah… sabar ya. Mensiasatinya, belilah keperluan yang dibutuhkan untuk bulan ramadhan jauh-jauh hari. Agar, pengeluaran kita tidak membengkak bila saat kenaikan harga itu tiba mendadak. Tapi, kebutuhanya yang tahan lama ya… kayak beras, gula, minyak goreng, dll. Begitu pula, bagi yang ingin memperbaharui pakaiannya dengan baju baru. Kudu disiapin juga sebelum ramadhan tiba kalau bisa.

 

Ketiga, mengatur menu makan saat buka dan sahur. Bagusnya sih… menu makan saat buka dan sahur bisa dirembukin dengan keluarga atau gantian nentuin oleh anggota keluarga. Misalnya nih, jumlah keluarga ada 4 orang, ayah, ibu, kakak dan adik. Menu buka ditentuin oleh si adik dan anggota keluarga yang lain harus ngikut sedangkan nanti menu sahur ditentuin oleh si kakak dan yang lain juga ngikutin. Esok harinya gantian lagi, mungkin oleh ayah atau ibu dan seterusnya. Atau bisa juga dimusyawarahin. Selain bisa mengontrol nafsu konsumtif, saling menghargai pendapat, juga bisa merekatkan hubungan antar anggota keluarga. Oke kan…?

 

Keempat, buka bareng dengan jamaah di masjid/musholla. Nah… bagi cowok nih, bisa ikut buka puasa di masjid atau mushola yang mengadakan ‘bubar’. Kan, jadinya bisa menghemat biaya makan. Bisa juga sekalian ntar pas sahurnya juga ikut di masjid/musholla. Hee… selain hemat didapat, silaturrahim terjaga erat, en full manfaat…terutama bisa sholat subuh jama’ah dengan masyarakat.

 

Kelima, stop nonton tv. Apaan coba? Kan dari tv banyak info penting yang didapat. Gini ya flen, di tv ntu banyak juga iklan makanan en minuman yang sedap-sedap. Nah, kalo pas lagi laper berat saat puasa, liat ntu iklan, bisa jadi kita tergoda. Ya, paling tidak jangan keseringan nonton tv nya.

 

Keenam, disiplin dengan RAB yang ditentuin perhari. Misalnya nih.. saat gajian tiba. Ntu penghasilan sudah dibagi-bagi buat hidup 1 bulan. Kan, sudah ada pos-pos dana yang disiapin untuk keperluan ini dan itu. Nah, untuk biaya hidupnya jangan sampai melebihi dari yang sudah kita batasi untuk belanja perharinya. Syukur-syukur, bisa kita press lagi saat bulan ramadhan. Kan lumayan, buat tambahan kas tabungan. Hee…

 

Ketujuh, kalo perut dah kenyak jangan ngemil lagi. Nah, mirip kayak nahan nafsu konsumtif. Intinya isi perutpun jangan berlebihan dimasukin makanan. Apalagi misalkan sehabis tarawih, mau nyantai nonton tv, biasanya ga asyik kalo ga da yang dimakan. Kalau sudah kenyang, stop untuk diisi dulu. Segala yang berlebihan itu kan tidak baik… Mending, habis tarawihya dibawa ngaji qur’an. Kan.. tips yang kelima stop nonton tv. Jadi, lebih baik kita banyakin ngaji aja biar khatamnya bisa 1 kali, 2 kali, atau lebih… kan keren ntuh…

 

Kedelapan, sebenarnya tips yang kedelapan ini yang utama, NIAT. Penting nih mas bro en mba sist.. kudu punya niat yang kuat kalo mau ngehemat. Kalo cuma sekadar INGIN menghemat saja, mungkin nanti bisa bablas juga. Kudu disematkan WAJIB HEMAT. Nah, kalau wajib ntu kan bila dikerjakan dapat pahala, en kalo dilanggar dapat dosa… hehe… bener ga?

 

Yah… semoga tips diatas bisa ngasih manfaat dah buat yang ngebaca… syukur-syukur bisa diamalin… Tapi, INGAT… tips ntu cuma buat yang mau WAJIB HEMAT di Bulan Ramadhan saja ya… bagi yang ga mau, gapapa… saya ga marah kok, karena saya orangnya baik hati. Oleh karena saya orangnya baik hati, maka saya memaafkan kesalahan anda semua. Hihihi… peace… V^^

 

Selamat menjalankan ibadah di bulan ramadhan ya… mohon maaf lahir batin…

 

Lazada blog finalist

About the Author

Kontributor artikel pada Blog Lazada Competition 2015. Silahkan baca, share dan tuliskan komentar untuk posting keren ini :)

PROMOTION

homepage